Boyongan Sekeluarga ke Australia

Tulisan kali ini akan mengupas langkah-langkah mengurus visa dan uborampe boyongan sekeluarga ke Australia. Semoga bermanfaat!

Agustus 2021

Tak dinyana tak diduga berita gembira itu datang! Letter of acceptance yang ditunggu-tunggu hadir juga. Setelah tertunda karena pandemic yang bikin urusan semua jadi ribet, belum lagi harus ngulang IELTS karena aturannya berubah-ubah terus, akhirnya sah juga aku diterima di Monash University, Australia. Bismillah, S3 aku dataaang…Eits, belum gaes, beasiswanya belum ada. Hahaha… (cerita tentang beasiswa akan kita kupas di lain kesempatan ya).

November 2021

Hamdallah, beasiswa dah tembus! Bismillah, aku berangkat menggunakan beasiswa full tuition dan living cost dari Monash (namanya Monash Graduate Scholarship yang akan cover living cost dan Monash International Tuition Scholarship yang akan cover tuition). Hari itu juga aku langsung check border karena selama pandemic, border Australia tutup ketat. Beberapa teman-teman bisa berangkat dengan exemption (yang denger-denger ribet urusan surat-suratnya). Naah, hamdallah, di bulan November ini sudah ada berita bahwa border Australia akan buka di awal tahun jadi aku segera siap-siap semua berkas untuk bikin visa SEKELUARGA!

Kenapa harus sekeluarga? Kenapa ga aku berangkat duluan baru yang lain nyusul?

Sebenarnya ini kembali ke masing-masing ya, ada beberapa pros and cons nya sih, kurang lebih begini:

Pros

  1. Border Australia galau, takutnya buka tiba-tiba tutup. Jadi daripada tidak jelas terpisah-pisah, we better stick together gituuuu ceritanya. Susah senang barenganlaahh…
  2. Urusan visa Australia kalau sekeluarga urusannya gampang karena dihitung per bundle aplikasi, engga per orang. Jadi kalo apply sendiri bayarnya 6,5 juta. Kalau berempat ya bayar 6,5 juta. Irit ceritanya (tapi boncos buat yang lain).
  3. Medical check up barengan jadi enak bikin janjinya (tetep bayar per kepala sih) kita berempat (2 dewasa, 2 anak) habisnya 1,7jt.
  4. Pesen tiket rempong barengan, di bandara urus bagasi barengan, semuanya barengan jadi enak.
  5. Sampek sini dijemput sama Monash pake mobil macam Alphard gitu, semacam bos. Iritlah kita berempat nih barengan paling engga ongkos sendiri bisa abis 1,5jt an.

Cons

  1. Kalau berangkat sendiri dan yang lain nyusul bisa saving rada banyak dari uang beasiswa. Kalau ramean, ya ndak sempat saving. Paling boncos buat bayar asuransi. Karena asuransi saya dicover Monash, saya tinggal nambah untuk 1 dewasa + 2 anak (nah 2 anak tuh cuma dhitung 1 kepala jadi enak) kurang lebih untuk cover Maret 2022 – Desember 2026 (dibuat maksimal gini sama Univ aku cuma ngikut) habisnya 140jutaan. Duit itu? Iya duit semua (pengen nangisss di pojokan). Australia terkenal asuransinya boncos banget mana harus dibayar semua di depan. Hiks.
  2. Urusan cari rumah di Australia susah-susah gampang. Pas kami dateng, susaaaah bgt karena pas bgt banyak mahasiswa internasional yang juga dateng. 14 hari terkatung-katung ga dapet rumah dan sewa airbnb yang mahal (per day 1,5jt coba dikalikan 14 hari, hahahaha..nangisss..). Nah, jadi ini gambling banget sih, saranku minta teman untuk carikan rumah dulu buat kalian jadi sampai sini dah tenang (nanti kita kupas tips cari rumah di sini yaaa..panjang kali lebar sih ini ceritanya).
  3. Intinya cons-nya adalah MAHAL! Jadi kalau kalian ga siap mental dan uang, mending udah pada nyusul aja ntar belakangan. Mental rupiah dibawa ke dollar gini semua-semua berasa mahal apalagi dikali 4 kepala.

Desember 2021 – Januari 2022

Oke, jadi apa yang harus disiapin nih buat berangkat ramean?

  1. Duit, duit, duit. Dari mana? Ya bisa darimana aja asal engga nyolong, misal: tabungan (makanya gausah kebanyakan belanja), minjem kantor/kampus, minjem orang tua, jual mobil/motor/sepeda, jual emas. Jadi bagusnya di list dulu total duit dan aset kalian punya berapa, pengeluaran bakal butuh berapa, lalu kekurangannya dipetakan untuk nyari tambalan.
  2. Paling awal tuh urus visa dulu. Nah urusan visa nih rada panjang ya kalo sekeluarga gini jadi yang butuh disiapin adalah
  • Asuransi: kalau untuk Australia biasanya pilihannya BUPA atau ALLIANz. Kalo Bupa tuh yg paling gede di sini, jd pilihan RS dan dokternya lebih banyak dan lebih murah (katanya). Karena dari Univ aku dikasi Allianz dan suami+anak-anak jadi dependant ku maka asuransinya harus sama nomor polisnya. Akhirnya aku bikinin buat mereka Allianz juga (gampang banget, tinggal download appsnya My health lalu ditambahin detil mereka di sini, bayar pake kartu kredit (cuma bisa pake cc aja), trus cuma 5 menit dah keluar polis mereka. Bisa diedit juga kok habis itu detilnya kalo ada yg salah jadi no worries.
  • Sekolah anak: untuk anak >5 thn kita harus daftarin sekolah anaknya dulu. Nah sistem di sini tuh pake zonasi, jadi lgsg cari sekolah yang deketan sama kampus, nanti cari rumahnya juga deketan situ ya. Cara check sekolahnya via: https://education.vic.gov.au/Pages/default.aspx (khusus untuk Victoria state yah ini) lalu kalian compare-compare dulu sekolahnya, bisa ga terima international student? Terus cobalah kalian email-emailan untuk syarat-syaratnya apa (kemarin anak-anak cuma diminta passport, daftar imunisasi in english, dan nanti visa menyusul). Pastikan public school yaaa gaesss karena kalo private mahal banget (setahun bisa $22.000). Nah, tiap state di Australia beda-beda ya aturannya kalau di Victoria (kebetulan Melbourne masuk ke Victoria) buat student PhD kalau punya anak SD-SMP-SMA adalah GRATISSSSS (syukur alhamdulillah). Kalau untuk anak daycare (usia <5 tahun) ga gratis gaesss, bayarnya per day $139. Iya per hari, bukan per bulan. Nangis ga itu kantong mamaaakk??? Nah, letter of acceptance atau bukti email-emailan kalian ini bisa buat daftar visa.
  • Bukti finansial: nah ini penting nih, buat kalian pastikan ada surat pengantar dari instansi yang menyatakan kalian siapa, mau ngapain ke Australia, dan apakah kalian akan pulang lagi ditulis geeengggs. Lalu slip gaji 3 bulan dari kantor/kampus. Kalau engga ada, rekening koran aja dari bank 3 bulan yaaa. Enggak ada patokan sih berapa nominalnya tapi ya jangan cuma 500ribu sih menurutku kok ga meyakinkan banget kayaknya. Nah, kemarin aku sempet baca-baca katanya kalau mau aman per kepala punya duit rekening mengendap 3 bulan untuk setahun pertama sekitar $35.000 (atau sekitar 350jt). Sedikit tidak masuk akal tapi aku engga ada juga sih duit segitu banyaknya, hahahaha (miris).
  • Dokumen identitas: passport, akta lahir, surat nikah, ijazah, bukti imunisasi (covid terutama waktu itu) in English dilengkapi aja. Oiya, diterjemahin Englishnya pake sworn translator ya gaes, jangan di pak camat engga laku. Kalau aku kemarin di Jogja terjemahin di Pemad Internasional cuma 2 hari cepet banget per lembar 100 ribu.

Nah kalau ini dah lengkap semuanya kalian login ke Immi Account Australia terus isi-isi dan upload-upload. Kalian punya waktu untuk ngisi selama 30 harian, bisa save and exit kok jadi aman. Setelah upload dan submit semuanya kurang lebih 3-7 hari akan kluar perintah untuk medical check up.

4. Medical Check Up: untuk medical check up ini engga bisa sembarangan ya gaes, harus di RS yang udah ditunjuk di sini https://immi.homeaffairs.gov.au/help-support/contact-us/offices-and-locations/offices-outside-australia. Nah, karena aku di Jogja paling enak ke RS Elisabeth Semarang. Inep semalam karena tes nya jam 7 pagi. Nanti bikin janji dulu untuk make sure apa aja yang harus disiapin dan harinya kapan karena spot nya juga terbatas. Untuk dewasa pasti ada X-Ray untuk make sure ada TBC apa engga (UK dan Australia parno banget sama TBC) tapi kalo anak-anak cuma tes urine aja.

Februari 2022

Cepet banget prosesnya dari apply – medical check up total cuma 13 hari aja. Hamdallah semuanya granted. Nah proses berikutnya ini juga ribet karena bulan Maret tuh pesawat ke Australia masih dikit, jadi opsi kita terbatas banget. Pilihan terbang ke Australia biasanya rada banyak bisa pake Garuda Indonesia, Singapore Airlines, Qantas. Kalau untuk low budget bisa pake Jet Star atau Scoot. Nah, waktu itu aku cuma punya pilihan Qantas atau SQ dengan rute YIA-CGK-SIN-MEL. Harganya jauh lebih bersahabat SQ waktu itu jadi aku ambil tiket sekali jalan berempat habisnya 23jt. Berangkat dari Jogja Senin jam 10.00 , sampe Melbourne Selasa jam 11.00 hahahahaha kelamaan berhenti di Jakarta. Kalau capek kalian bisa pake hotel transit juga di airport.

Maret 2022

Pastikan transport ke airport jangan sampe terlambat ya (aku pesen mobil dari Traveloka waktu itu). Lalu untuk ke Australia, 3 hari sebelumnya isi Australian Digital Passport untuk semua kepala ya. Nanti si dcan di airport dan imigrasi Australia. Waktu itu masih wajib PCR, jadi sorenya aku PCR dulu dan deg-degan banget nunggu hasil. Yaiyalah semua udah siap kalau ada yang positif mundurr doonggg. Stress bgt sampe susa tidur. Alhamdulillah jam 22.00 hasilnya di email kalau negatiiffff (sujud syukur).

Sesampainya di Australia gimana?

Pastikan bagasi kalian gausah bawa makanan aneh-aneh deh Australia nih ketat banget soal makanan. Nih bisa dicheck di sini detailnya https://www.abf.gov.au/entering-and-leaving-australia/can-you-bring-it-in/categories/food tapi yang aku inget aja ya gaes kira-kira:

  1. Gabole bawa biji-bijian dan kacang-kacangan. Dan gue bawa beras bego banget dah. Mikirnya sampek mau langsung masak nasi khan laperrrr.. Disitalah itu beras.
  2. Gaboleh bawa daging-dagingan. Dan gue bawa rendaaang. Dah tau sih kalo gaboleh tapi adekku ngeyel banget katanya sering bawa gapapa terus dia masak dan bawain. Huffttth…disita jugalah rendang 2kg. Kalau mau bawa sih kata dy gapapa tapi yang model industri gituloh kayak pabrikan punya, harusnya lolos.
  3. Gaboleh bawa makanan yang ga ada labelnya. Pokoknya asal ada labelnya gapapa. Aku bawa bubuk cabe disita juga aslinya itu pabrikan tapi kok ga ada labelnya sih huuhh…
  4. Gabole bawa rokok banyak-banyak. Aku dan suami lebih familiar sama cigarette restriction di Eropa yang maksimal 200 biji per kepala. Akhirnya kami bawalah 400 batang, hahahahahahahahaha, ngakak banget sih. Sampe airport baru tahu kalo maksimalnya DUAPULUH LIMA BATANG APA GAK SALAH ITU BAAAANGG DIISEP TIGA HARI JUGA ABISSS… Petugas imigrasinya geleng-geleng kepala aja liat kami berdua bego banget. Pilihannya: bayar tax $400 atau dibuang. Pilihan yang syulit…

Habis itu make sure jemputan dari airport gimana ya gaes. Pilihannya bisa naik taksi, bus, atau kereta biasanya. Make sure juga kalian sampenya jam berapa, kalau tengah malem gitu misalnya pan bus udah tutup ya. Last, pastikan kalian nginep dimana. Bagusnya udah ada tempat tinggal (bisa temporary di rumah temen/sodara kalau belum pasti) soalnya kalau airbnb tuh gambling banget gaesss.. Yang hoki bisa dapet pas 7 hari, yang rada apes kayak aku 14 hari. Ya asal kuat modal mah gapapa silahkan.

Udah sementara itu dulu lah. Nanti aku nulis lagi kalau dah mood atau kelarin 1 paper dari supervisor. Bye.

Melbourne, 5 Mei 2022 jam 22.00

Kurang lebih dah 1 bulan lebih seminggu di Melbourne.